Alkisah Seorang Suami Dambaan Para Isteri

Dilihat dari usianya yang kini sudah lewat senja, Pak Ayub, 58 tahun masih gagah menghabiskan masa sehariannya dengan menjaga dan merawat isterinya yang sudah tua dan sering sakit- sakit. Usia perkahwinan mereka kini sudah lebih dari 32 tahun.
Hasil perkongsian ini mereka dikurniakan 4 orang anak, disinilah permulaan ujian dalam hidup mereka, iaitu setelah isterinya selamat melahirkan anak ke empat tiba2 kakinya lumpuh dan tidak mampu bergerak selama 2 tahun, menginjak tahun ke tiga seluruh tubuhnya menjadi lemah bahkan menjadi terlalu longlai seolah tidak bertulang, lidahnyapun sudah tidak mampu digerakkan lagi.
Setiap hari dengan penuh kasih dan cinta Pak Ayub memandikan, membersihkan kotoran, menyuapi, dan mengangkat isterinya ke tempat tidur. Sebelum ke tempat kerja dia akan meletakkan isterinya di hadapan TV supaya isterinya tidak berasa kesepian. Walaupun isterinya tidak dapat bercakap tetapi dia selalu melihat isterinya tersenyum, untunglah tempat kerja Pak Ayub tidak begitu jauh dari rumahnya membolehkan dia pulang untuk menyuapi isterinya makan pada waktu tengahari. Pada petangnya pula dia pulang sekejab untuk memandikan isterinya, mengganti pakaian dan selepas maghrib dia akan menemani isterinya menonton tv sambil menceritakan apa2 saja yg dia alami seharian.
Walaupun istrinya hanya mampu memandang tapi tidak mampu bercakap, Pak Ayub sudah cukup senang bahkan dia selalu bergurau dengan isterinya setiap kali hendak tidur. Kini sudah lebih 25 tahun Pak Ayub meneruskan rutinnya dengan penuh kesabaran menjaga dan merawat isterinya di smping membesarkan kesemua buah hati mereka, sekarang anak2 mereka sudah dewasa tinggal si bongsu yg masih belajar.
Masa kian berlalu kesemua anak Pak Ayub sudahpun berumahtangga dan menginab berjauhan dengan Pak Ayub. Pada suatu hari, keempat-empat anak Pak Ayub berkumpul di rumah sambil menjenguk ibunya. Tiba- tiba anak sulung Pak Ayub bersuara ” Ayah, kami ingin sekali merawat ibu, sejak kami kecil kami selalu melihat ayah merawat ibu, tidak ada sedikitpun keluhan keluar dari bibir ayah….…bahkan ayah tidak pernah izinkan kami menjaga ibu.” dengan air mata berlinang si sulung melanjutkan kata2nya “sudah yg keempat kalinya kami mengizinkan ayah berkahwin lagi, kami rasa ibupun akan mengizinkannya, sampai bila ayah akan menikmati masa tua ayah dengan berkorban seperti ini, kami sudah tidak sanggup melihat ayah begini, kami janji kami akan merawat ibu sebaik-baik secara bergantian”. katanya sebak, berharapkan jawapan terbaik dari ayahnya.
Pak Ayub menjawab hal yg sama sekali tidak diduga oleh anak2nya.
“Anak2ku...Jikalau perkahwinan & hidup didunia ini hanya untuk nafsu, mungkin ayah akan menikah lagi...tetapi ketahuilah dengan adanya ibu kalian disampingku itu sudah lebih dari cukup, dia telah melahirkan kalian... sejenak kerongkong si ayah tersekat, menahan sebak… kalian yg selalu kurindukan hadir didunia ini dengan penuh cinta dan tidak satupun dapat dihargai dengan apapun. cuba kalian tanya ibumu, apakah dia menginginkan keadaanya seperti ini.
Kalian menginginkan ayah bahagia, apakah batin ayah mampu bahagia meninggalkan ibumu dengan keadaannya seperti sekarang, kalian menginginkan ayah yg masih diberi Tuhan kesihatan dirawat oleh orang lain, siapakah yang akan merawat ibumu yg masih sakit.”
Sejenak mendengar bingkisan dari ayahnya, anak2 Pak Ayub masing2 tersentuh dan menangis.. merekapun melihat butiran2 jernih kecil jatuh di pelupuk mata ibu mereka. 
Dengan pilu isteri Pak Ayub menatap mata suami yg sangat dicintainya itu..hatinya benar2 mengucapi kesyukuran dikurniakan suami sedemikian rupa. Kisah ketabahan Pak Ayub menjadi bualan rakan sekerja dan penduduk setempat.
Suatu hari Pak Ayub diundang oleh salah satu stesen TV swasta untuk berkongsi kisah hidupnya. Salah seorang moderator rancangan mengajukan soalan kepada Pak Ayub kenapa mampu bertahan selama 25 tahun merawat Isterinya yg sudah tidak mampu apa2..dengan perasaan sedikit sebak Pak Ayub bercerita 
”......Jika manusia didunia ini mengagungkan sebuah cinta dalam perkawinannya, tetapi tidak mahu memberi (memberi waktu, tenaga, fikiran, perhatian ) adalah sia-sia. Saya memilih isteri saya menjadi pendamping hidup saya, dan sewaktu dia sihat diapun dengan sabar merawat saya, mencintai saya dengan hati dan batinnya bukan dengan mata, dan dia memberi saya 4 orang anak yg baik dan menghiburkan hati. Sekarang dia sakit kerana berkorban untuk cinta kami bersama..dan itu merupakan ujian bagi saya, apakah saya dapat memegang komitmen untuk mencintainya seadanya. sihatpun belum tentu saya mencari penggantinya apalagi dia sakit,,,”
Titisan hujan kecil membasahi pipi Pak Ayub sbaik sahaja dia menyudahkan kata2nya membuatkan para penonton turut sama tidak mampu menahan sebak dan menangis.
:~ diadaptasi dari kisah seberang
**p/s: setiap orang mengharapkan pasangan yang terbaik untuk mereka..pasangan yang mampu memberikan cinta di segenap slot ujian hidup yg bakal dilalui mereka..namun harus di ingat, cinta yang salah hanya akan memberikan nikmat duniawi..cinta yg sebenar-benar adalah cinta pasangan yang mampu menumbuhkan kecintaan kepada segala pemilik cinta..